Tell Them,,But don’t Make them Hurt ^^

Pernah ga sih?? Niatnya pengen ngasi nasehat atau berbuat baik.. ehh orang yang dinasehatin malah ngerasa dilukai hatinya.. ???? nah lo…jadinya khan ga enak ya…๐Ÿ˜› ga semua orang bisa nerima apa yang kita sampaikan dengan baik, atau mungkin yang menurut kita apa yang kita sampaikan itu ga bakal nyakitin atau ngelukai perasaan orang yang kita nasehatin.. padahal menurut orang tersebut udah melukai perasaannya… masih ingat pepatah โ€œmemang lidah tak bertulangโ€…?? atau โ€œLidah itu lebih tajam dari pedangโ€…?? kenapa sih kok bisa orang yang kita nasehati bisa merasa terluka???

Tanya kenapa…:mrgreen: hanya karena salah penyampaian, sebuah kalimat yang bermaksud baik, bisa disalah artikan dan membuat yang mendengarnya kecewa.. nah gimana sih caranya biar maksud baik kita itu ga bikin saudara kita terluka??? Neh ada beberapa tipsnya.. cekidot…๐Ÿ˜€

  • Niatkan nasehat yang ingin kita sampaikan itu karena Allah SWT. Ini adalah intinya. Niatkan bahwa nasehat yang kita sampaikan itu sebagai bentuk rasa sayang kita kepada saudara kita, bukan karena untuk menjatuhkannya..
  • Nah. Kalo nasehat yang mau disampaikan itu berkenaan dengan aib saudara kita.. sebaiknya jangan nyampein nasehat tersebut didepan khalayak ramai, ntar malah menyinggung perasaannya dan juga kehormatannya.. ajaklah saudara kita tersebut ketempat yang jauh dari keramaian. Selain itu jika disampaikan didepan khalayak umum, dikhawatirkan akan niat kita yang tadinya bersih karena Allah SWT semata malah berubah menjadi Riaa, supaya orang lain yang mendengar nasehat kita menganggap ilmu kita lebih hebat dan diri kita seolah-olah lebih mulia dari orang yang kita kita nasehati..
  • Don’t Everย  menyindir-nyindir kesalahan/aib saudara kita yang telah lalu, apalagi kalo hal itu dilakukan sampai berulang-ulang kali. Hal ini pasti sangat menyakitkan, seolah mengobarkan api permusuhan. Lha iya lah..kalo aku digituin pasti kesel banget tuh๐Ÿ˜›
  • Jika nasehatnya udah disampaikan..namun reaksi orang yang dituju malah balik menyerang kita *wowww..nyari masalah neh namanya ..๐Ÿ˜› * sebaiknya didiemin aja..jangan ampe deh kebawa emosi..ntar malah ngurangin pahala kita aja..๐Ÿ˜› nah lho kok bisa???? Ya iya lah..pastinya ketika kita tersinggung nasehat kita ga diterima dengan baik, bisa aja khan hati pun jadi mengumpat ato kesel.. saat itulah pahala kita berkurang malah bisa bikin kita berbuat dosa. Doโ€™a-in aja saudara kita itu supaya terbuka hatinya menerima kebenaran. Bukankah Allah SWT pemilik hati setiap insan???๐Ÿ™‚ tugas kita mah Cuma menyampaikan kebenaran aja, gimana hasilnya mah kita serahin ma yang Diatas aja…
  • Yang terakhir neh…kaloย  saudara kita belum mau menerima nasehat kita, jangan pula ntar kita cerita-cerita ke saudara kita yang lainnya untuk mencari dukungan. Ntar ujung-ujungnya mah sama aja ama berghibah alias bergosip dan menyebarkan aib saudara kita sendiri. Niat yang tadinya murni malah ternoda๐Ÿ˜ฆ .. astaghfirullah al adziim… jangan sampei deh yaaa…


Dalam hadist Rasulullah SAW bersabda :

โ€œSeorang muslim itu adalah saudara muslim lainnya. Dia TIDAK BOLEH MENDZALIMInya dan MENGHINAnya. Barang siapa yang membantu keperluan saudaranya, maka Allah akan memenuhi keperluannya. Barang siapa yang melapangkan satu kesusahan seorang muslim, maka Allah akan melapangkan satu kesusahan-kesusahan hari kiamat nanti. Dan barang siapa yang menutupi aib seorang muslim, maka Allah akan menutupi aibnya pada hari kiamatโ€ (HR. Ibnu Umar ra.)


Semoga bermanfaat ya…๐Ÿ™‚

64 thoughts on “Tell Them,,But don’t Make them Hurt ^^

  1. julianusginting says:

    pertamax ga ya?
    menurutku sih nasihat yang benar itu penting bukan yg baik yg membuat org senang…gpp toh kalo nasehat kita memang benar dan menyakitkan baginya mau gimana lg. yg penting kebenaran.

      • Red says:

        sering gue alami, orang itu tidak perlu dinasehati. mereka hanya mau didengarkan dan setelah didengarkan, they feel much better. dan gue baru mau bersuara jika sudah dimintai pendapat. jika tidak, it’s their own mind

  2. andry sianipar says:

    Helo-
    salam hangat dari Pulau Bali…
    artikel ini meyentuh banget lho…
    semoga para pembaca bisa mengambil pelajaran dan mempraktekkanya dalam kehidupan sehari hari…

  3. ahsanfile says:

    Wah aku koq merasa terharu yah baca tulisan ini… jadi inget peristiwa kemaren…๐Ÿ˜ฅ

    Yang ditulis mba fitri harusnya dibaca oleh sahabatku ini…

  4. nh18 says:

    Sahabat sejati adalah sahabat yang bisa memperingatkan kita … jika kita salah jalan … atau … salah bertindak …

    Dan … sahabat sejati tau betul bagaimana menyampaikannya dengan baik … tanpa menggurui … tanpa menyinggung perasaan

    salam saya

  5. Clara says:

    Mungkin diliat juga sifat orang yang dikasi nasehat ya? Kadang kan ada orang yang sifatnya sangat peka, nah sama orang yang begitu harus lebih hati2 lagi..

    kalo selama ini saya orangnya blak-blakan, mungkin saja ada yang makan ati karena saya tegur, tapi yang jelas mereka yang kena tegur itu orang yang sudah sangat mengerti sifat blak2an saya dan mudah2an juga mengerti kalo maksud saya sebenarnya baik..

    thanks ya udah maen ke blog saya, udah saya link blognya๐Ÿ™‚

  6. prof. helga says:

    sebaiknya emang kita perlu berhati-hati dalam menyampaikan nasehat kepada teman atau saudara kita, karena biasanya ga semua yang kita ucapkan dapat diterima sama teman kita

    tks tipsnya
    semoga bermanfaat

  7. Debby says:

    hm…aQ br bahas ini sama temen aku kemaren sore
    Tapi kalo buat aku sih intinya kita memang ga akan pernah bisa seratus persen melakukan apa yang orang ingin kita lakukan dan begitupun sebaliknya
    Untuk orang yang blak-blakan seperti aQ mungkin banyak temen awalny tersinggung dengan saran2ku yang terkesan kasar, tp pada akhirnya mereka mengerti dan jadi makin deket sama aQ…
    Pada dasarnya memang niat baik akan berbuah baik toh?SEMANGAT!

  8. wiangga0409 says:

    seni mengkritik.. ya, sebagaimana kita sendiri tidak selalu mudah menerima kritik, jadi mesti benar2 hati2 saat menyampaikan kritik pada orang. nice๐Ÿ™‚

  9. fitr4y says:

    pernah fit sekali, ampe trauma q, sobatku marah besar, satu minggu kami gak teguran, sekarang dah baikan, tapi gak bisa seperti dulu,,,

  10. kang ian says:

    jangan lupa mendo’akannya mbak๐Ÿ™‚
    semoga semua niat baik kita selalu dibarengi dengan cara yang baik pula dan tentunya dibarengi dengan keikhlasan pula ^^

  11. alice in wonderland says:

    Menurutku dalam menasehati yang penting niatnya memang untuk kepentingan orang yg akan dinasehati dan bukan untuk pembenaran diri sendiri. jangan sampe jatuh ke lembah menghakimi orang lain… bagaimanapun nasehat yang memang perlu, walau pahit tetap harus disampaikan. Jika orangnya gak terima mungkin itu fase denial aja^^

  12. nandini says:

    kebenaran + kesantunan = kebaikan..
    kebenaran, akan jd baik kalo disampaikan dgn santun,. kalau engga santun yaa engga jd baiik.. krna mengaburkan kebenaran yg disampaikan…๐Ÿ™‚
    Intonasi, artikulasi, tempo, stressing n diksi penting tuh.. ^^

  13. ipul says:

    tujuan kita bagus , tapi untuk masalah marah atau bagaimana tanggapannya ,terserah dia aja . dan jangan takut untk berbuat baik

  14. Sugeng says:

    Niat baik kita belum tentu diterima dengan baik oleh yang mendengar (lingkungan) kalau tidak disampaikan dengan bahasa yang baik pula. Hal ini pernah aku alami juga, niatku tulus membatu karena melihat teman yang sedang repot. Kerjaan yang semestinya menjadi tanggung jawabnya aku kerjakan dengan niat 100% menbantu dia yang sedang repot. Gak tahunya dia marah2 karena merasa aku mengambil kerjaan nya. (padahal kerjaan itu gak ada uangnya sepeserpun)๐Ÿ˜ฆ
    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  15. hafidz ^_^ says:

    yuk kita sareng2 jaling persahabatan, saling silaturahmi, gmn? kawan2๐Ÿ™‚ yang buruk-buruk kita tinggalin biarpun dikit sedikit… sabar yah… namanya juga belajar… peace peace semangat doong๐Ÿ˜€

  16. ok says:

    klo boleh nambahin, awali dgn ‘maaf bukan bermaksud buruk/menasehati,dsb’ mungkin dgn begitu org yg yg diberi saran dapat berfikir lebih positif dgn masukan2 yg kita kasih๐Ÿ˜€

  17. Rani says:

    aku pernah tuh ngalamin kaya gitu…hihihi
    sebaiknya liat kondisinya dulu kalau mau nasihat..
    apa dia lagi butuh menyendiri,,
    atau butuh temen curhat ^^

  18. lyna riyanto says:

    memberi nasehat dan kritik memang ada seninya
    ga cukup hanya dengan niat baik tapi harus menimbang waktu dan kondisi yang diberi nasehat

    terima kasih sharenya Mbak Fitri, sangat bermanfaat๐Ÿ™‚

  19. ER says:

    iya bener, emang susuh tuh memberi nasehat (atau sebaliknya) tanpa melukai yg bersangkutan…
    apalagi kalo yg nasehatin suaranya kaya toa mushola… habis kasih nasehat dia ngomong “ini bukan marahin kamu ini logat”๐Ÿ˜†

    thanks for share semoga tipsnya bisa saya aplikasikan:mrgreen:

  20. Ifan Jayadi says:

    Serba salah memang jika niat baik kita, eh, malah disalah artikan dan ujung2nya hanya terjadi kesalahpahaman diatas. Tips diatas menurutku sangat bagus untuk diterapkan apabila kita mengalami situasi semacam itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s