Imam Vs Makmum

Malam ni, lagi bingung euy.. lagi butuh pencerahan banget bangeettt.πŸ˜€ jujur aku masih bingung nih ama konsep suami sebagai imam dan istri sebagai makmum didalam suatu pernikahan. Aku ngerti kalo sebagai istri tuh mesti nurut ama suaminya, karena suaminya adalah pemimpin rumah tangga. Nah yang aku masih belom paham nih, apa memang semuanya mesti diturutin, walaupun kadang si istri merasa nggak sreg atau ngerasa ga nyaman ama yang dikatakan atau yg disuruh oleh suaminya..Contohnya, si istri menelfon suaminya disaat suaminya lagi kerja dikantor. Karena lagi sibuk ama kerjaan yang banyak, saat mengatakan ama si istri untuk menelfon lagi nanti, si suami mengatakannya dengan intonasi yang menurut si istri ga mengenakkan dihatinya. Saat suaminya udah pulang kantor, si istrinya ngomong kalo dia ga seneng denger intonasi si suami saat ditelfon td, si suami mengatakan menurut dia intonasinya saat menelfon td biasa aja. Tapi menurut si istri dia ngerasa terluka mendengar intonasi ngomong yang seperti itu *lebay deh*. Apakah salah kalo sang istri mengungkapkan ketidak senangannya ama sang suami?? Mungkin maksud si suami emang ga bermaksud untuk bersikap begitu, tapi menurutnya itulah caranya.

Apakah boleh sang suami tetap aja melakukan sesuatu menurut caranya sendiri, padahal mungkin aja caranya itu ga sesuai dengan istrinya. Padahal niatnya baik. Padahal terkadang niat baikpun, kalau disampaikan dengan cara yang kurang tepat, pasti ga bakal mendapatkan hasil yang diinginkan. Tadi aku sempat ngobrol sedikit ama kang ian, menanyakan hal yang diatas.. dan menurutku apa yang dibilang ama kang ian adalah bener. Nih aku copy-in deh chat aku ama kang ian tadi :

Fitri_melinda: assalamualaikum kang

Abdurrahman Ian: wa’alaikumussalam

Fitri_melinda: gimana kabarnya?

Abdurrahman Ian: alhamdulillah

Abdurrahman Ian:πŸ˜€

Fitri_melinda: sibuk kang?

Abdurrahman Ian: engga kenapa

Fitri_melinda: pengen nanya

Fitri_melinda: boleh?

Abdurrahman Ian: boleh gratis koq

Fitri_melinda: hahah

Fitri_melinda: pengen tau..

Fitri_melinda: sebenernya konsep imam dan makmum didlm rumah tangga tu kaya gmn sih

Abdurrahman Ian: maksud imam dan mamum bukan dalam solat kan?

Fitri_melinda: bukan kang

Fitri_melinda: tapi dalam artian suami sebagai pemimpin rumah tangga

Abdurrahman Ian: ya sebenarnya hampir mirip..

Abdurrahman Ian: konteksnya aja yang berbeda

Abdurrahman Ian: kalao imam dalam sholat

Fitri_melinda: yg aku pengen tau

Abdurrahman Ian: semua gerakan imam harus diikuti makmum

Abdurrahman Ian: mendahului gerakan imam dinyatakan gak sah jema’ahnya

Fitri_melinda: apa musti diikuti wlaupun menurut makmum itu ngerasa ga sreg

Fitri_melinda: maksudnya si istri

Abdurrahman Ian: tapi g semua gerakan imam juga harus diikuti

Fitri_melinda: apa semuanya?

Abdurrahman Ian: semisal apabila lagi qunut makmum boleh g kunut sesuai pemahamannya

Abdurrahman Ian: bgitu jg dlm rumah tangga

Abdurrahman Ian: imam yakni suami

Abdurrahman Ian: memegang peranan penuh thd rumah tangga

Abdurrahman Ian: sring kita ibaratkan juga nahkoda

Abdurrahman Ian: dimana maju mundurnya y tergantung imam

Abdurrahman Ian: tp tidak ada otoriter disini

Abdurrahman Ian: semuanya harus saling berkolaborasi..

Abdurrahman Ian: makmum yakni istri mengikuti tp tetap dalam koridor yang telah ditentukan

Abdurrahman Ian: tidak mena’ati dalam perkara2 yang dilarang

Fitri_melinda: kalo misalnya

Fitri_melinda: si suami bersikap menurut caranya sendiri dalam melakukan semuanya

Fitri_melinda: sedangkan mungkin caranya itu ga sesuai dengan si istri

Fitri_melinda: memang sih tujuannya baik, tapi kalo disampaikan dengan cara yang ga tepat

Abdurrahman Ian: ya itulah gunanya komunikasi

Abdurrahman Ian: dan musyawarah

Abdurrahman Ian: sikap ego hanya akan memperburuk hubungan

Abdurrahman Ian: karena masing2 akan merasa benar sendiri

Abdurrahman Ian: kalao udah musyawarah g bs dapat solusi

Fitri_melinda: menurut aku apa yang kang ian blg itu bnr

Abdurrahman Ian: mending cari pendapat dr pihak ketiga yang netral

Fitri_melinda: tetapi bagaimana jadinya kalo si suami berkeras mau si istri tetap mengikuti semua apa yg dikatakannya

Abdurrahman Ian: g bs hanya akan menekan si istri dan kalau watak si istri keras juga maka yang terjadi nanti konflik dan istri akan melawan dan membangkang

Fitri_melinda: ya, itu susahnya..

Fitri_melinda: ujung2nya si suami menyalahkan si istri dan menuduh si istri suka membangkang

Abdurrahman Ian: hehe bener

Fitri_melinda: butuh sikap untuk bisa saling mengalah ya kang

Fitri_melinda: kalo dipaksakan pasti berakibat hal yg buruk

Abdurrahman Ian: kalao menurut saya y harus sma2 pengertian..susah ego hanya akan merusak suasana

Abdurrahman Ian: g akan nyambung

Abdurrahman Ian: satu ke kanan satu ke kiri

Abdurrahman Ian: dua kutub yang berbeda

Abdurrahman Ian: mental jadinya

Fitri_melinda: dibutuhkan kebesaran hati untuk mengalah

Abdurrahman Ian: salah satunya itu..

Kalo menurut mbak-mbak, mas-mas yang udah berpengalaman atau yang memiliki ilmu dalam bidang ini, gimana??mohon masukannya donk.. buat aku yang lagi belajar..πŸ˜‰

34 thoughts on “Imam Vs Makmum

  1. ais ariani says:

    *duduk menunggu yang laen komen,*
    berhubung sama – sama belon pernah yah fit, jadi aku membantu dengan ikutan bertanya :
    kok pada gak jawab sih nih para imaaamm..πŸ˜€


    iya nih..mana nih para imam dan calon imam..kok ga ada yg ngasi masukan..πŸ˜€

  2. Aziz Hadi says:

    Belum punya Istri, *ikutan nimbrung*

    tapi ada betulnya, memang istri harus patuh terhadap suami, tapi kalau semisal suami sudah melenceng jauh dari ajaran Agama, sudah sepantasnya jika sang istri mengingatkan.

  3. marsudiyanto says:

    Yang gini ini nggak bisa digeneralisasi untuk tiap pasangan, karena sifat individu masing2 tidaklah sama.
    Di pasangan yg satu, mungkin intonasi yang biasa bisa dianggap “nggak enak”, tapi di pasangan lain mungkin enak2 saja.
    Di pasangan yg satu tiap belanja musti dikawal kemanapun melangkah harus renteng2, tapi dipasangan yang lain, kalau sudah sampai mal ya jalan sendiri2, liat2 barang kesukaan masing2…
    Saya sendiri gimana?
    Ya liat situasi, dan istri saya paham itu.
    Sekali2 perlu intonasi keras, kali lain pakai suara lemah lembut, dan kali lainnya lagi pakai intonasi memelas…πŸ˜€
    Berhasilkah?
    Kayaknya iya, nyatanya sebentar lagi saya akan mantu anak saya


    *manut dengerin nasehatnya pak mars*

  4. ossy says:

    wah, kayanya bentar lagi nih mau jadi ‘makmum’?
    klo menurut aku nih.. sama aja dengan sholat. Kalo imam salah bacaan/gerakan, makmum mengingatkan dengan berucap subhanallah ato menepuk tangan untuk makmum wanita. Dan setelah sholat juga kan sujud sahwi , kalo pada saat sholat lupa rakaat.
    artinya sebagai makmum juga harus berilmu, yang bisa mengingatkan imam pada saat salah, dan sebagai imam juga ga boleh tinggi hati, harus mengakui kesalahannya.
    Kalo udah suami istri, yang jelas harus saling melengkapi, menghargai, memahami, dan ga arogan.


    hehehe..yg penting saling mengingatkan ya mbak..dan sama-sama ga egois..πŸ™‚

  5. fitr4y says:

    menurutku,, komunikasi aja yg perlu di bina terus, soalnya teori dan kenyataan itu akan sangat berbeda .. hehehe πŸ™‚


    iya mbak..komunikasi itu penting banget ya..miscomunikasi aja ntar bisa bikin masalah..πŸ™‚

  6. Mechta says:

    kaya’nya kuncinya dikomunikasi ya…komunikasi yang santun & saling menghargai tentunya… *klo apa2 dipendem…ntar pas ‘meletus’ malah bikin runyam*


    bener mbak..lebih parah kalo yg dipendam2 gt..mending terbuka, saling nerima kritikπŸ™‚

  7. New laptops in 2011 says:

    Sebenrnya emang gk jauh2 amat ce dari sholat.., klok di pikir secara sederhana aja.. dlam sholat makmum wajib mengikuti imam, dengan catatan selama proses sholatnya sesuai dengan ketentuan. Jadi, klok imamnya salah, makmum pun wajib mengingatkan sang Imam.. agar sholatnya tidak batal, dan cara menegurnya pun ada etika tersediri, bisa dengan bertepuk pelan/ dengan kalimat subhanallah.πŸ™‚

    Saya rasa, itu juga bisa diterapkan dlam rumah tangga. Krna seorang pemimpin/imam (suami) yang bijak pasti akan menghargai teguran sang makmum (istri), jika memang dirinya memiliki kesalahan, asal negurnya dengan kalimat yang tidak menyinggung alias sopan ato juga dengan etika yg baik.πŸ™‚ ma’af mbk, itu hanya persepsi saya aja.. klo da yg slah.. mohon ma’af.. krna pengetahuan saya masih dibilang minim.. thx.. artikel yg bagus.. salutt.. :-bd

  8. Abi Sabila says:

    Saya setuju dengan pendapat Kang Ian. Prinsipnya memang makmum harus mengikuti imam, tapi karena imam juga seorang manusia, maka makmum harus berani mengingatkan apabila imam salah dan khilaf. tentu, cara mengingatkan ada aturan dan tata cara yang harus diikuti, tidak boleh sekehendak hati. Juga, makmum boleh tidak mengikuti imam, selama itu bukan hal wajib ( seperti dicontohkan dalam sholat shubuh ).

    Dan yang tak boleh dilupakan, komunikasi dan musyawarah, tentu ini dilakukan bukan ketika sedang ‘sholat’ tapi sesudahnya. Jika imam tidak mendengar ketika diingatkan, cobalah komunikasikan secara baik-baik sesudahnya, jangan turtuti ego, selesaikan dengan musyarah demi kepentingan bersama .

    Kurang lebih demikian, karena sayapun masih harus terus belajar

  9. nia/mama ina says:

    Jadi mbak fitri bentar lagi mau jadi makmum nechh? jangan kaget yach kalo setelah berumah tangga nanti akan ada pertengkaran2 kecil Itu karena waktu masih pacaran kita taunya yang baik-baik aja….

  10. Mbah Jiwo says:

    menurut mbah kalau ingin tahu bagaimana sikap istri seharusnya tanyalah pada perempuan yang solih dan terpercaya…

    dan sebaliknya…
    πŸ™‚ banyak2 istigfar…

  11. Rean says:

    hehehe, ini tampaknya empunya blog lagi siap-siap mau menikah ya? 2x kemari disuguhi postingan mengenai pernikahan :p

    karena saya belum menikah–yang masih lama sekali tampaknya akan terjadi–jadi saya tak bisa memberi saranπŸ™‚

  12. Nchie says:

    duh yang mau jadi makmum..alhamdulillah..hihi..

    Terkadang teori tidak sesuai kenyataan Fit,yah asalkan komunikasi lancar saja deh,..
    Tidak semuanya juga harus mengikuti Imam (suami),suami melakukan kesalahan wajar lah kita tegur,ga mungkin si istri ngikutin kan,ASAL cara menengurnya itu harus sopan,baik2 deh..

  13. yoriyuliandra says:

    saya tidak berpengalaman dalam hal ini *tapi dalam hal imam shalat, cukup berpengalaman deh…

    Keknya gak ada yang langsung cocok antara imam dan makmum ini, semuanya pasti berproses dan ada komunikasi. Selagi prosesnya berjalan maka semuanya bisa dicarikan jalan keluar…

    Tapi proses dan metode untuk pertemuan awal antara calon imam dengan calon makmum ini sepertinya juga sangat berpengaruh terhadap kesuksesan “shalat” mereka….


    tersentil ama bagian yang terakhir..😳

  14. bundadontworry says:

    bila awal niat menikah adalah utk beribadah, maka insyaallah, setiap masalah pasti ada solusinya kok Fit.

    dan, tiap pasangan juga punya gaya sendiri dlm beradaptasi dengan kepribadian pasangannya masing2.
    pernikahan itu pada dasarnya adalah pembelajaran seumur hidup utk saling menghormati, menyayangi, saling percaya dan tentunya semua hrs diimbangi dgn komunikasi yg efektif.

    bukan komunikasi yg masing2 ingin menang sendiri dan merasa selalu benar.

    jadi…………kapan nih bunda dikirimin undangannya πŸ™‚
    salam

  15. Ceritaeka says:

    Fit.. pernikahan itu adalah kompromi.
    Dari kedua belah pihak, baik laki2 maupun perempuan.
    Kalo suaminya (yg sebagai imam) itu otoriter gimana?
    Nah itu pentingnya seleksi dalam memilih suami diawal, lakukan dengan baikπŸ™‚

    Anw soal intonasi tlp tadi, sebaiknya memang disampaikan ke suami, karena kalo enggak nanti si istri ngerasa ngeganjel malah bisa uring2an. Tapi penyampainnya ya liat2 l=sikon, jangan pas pulang kantor lsg, pas lg santai, sambil ngobrol pijit2 utarakan kebertannyaπŸ™‚ cowok itu berpikirnya logis koq, kalo kita ngomong baik2 gak pake emosi, biasanya mereka lbh apresiatifπŸ˜€

  16. Arief Bayu Saputra says:

    wah postingnya keren…. menurut saya ya tinggal suami ma istrinya yang menyikapinya dengan bijak kalau emank keberatan ya kan bisa dibicarain baik-baik….

  17. amisha syahidah says:

    mungkin cerita diatas salahnya si istri nanya ketika suami lg capek, maunya nanyanya itu lht sikon,klo komunikasi pas suasana lg adem insyaallah gada mslh, tp klo sikonnya lg panas or gk tepat bisa berabe ntar..
    intinya istri pintar2 lht situasi.
    dn yg trpenting, apapun adanya dirinya terimalah dg ikhlas..:)
    *sok ceramah.com.hehe.
    slm kenal

  18. Elmadini says:

    apa yang mbak pikirin, hampir sama dengan aku, mbak…πŸ™‚

    menurut aku, bener kata kang ian tadi. kalo ada yg gak cocok harus dibicarain. agar tak jadi salah paham lagi.. hee.. but, kita harus pintar” cari timing yg tepat. masalah harus kita turutin atau tidaknya keinginan suami, kembali pada kita-nya lagi dalam menyikapinya. hehehe.. gitu menurut saya lho, mbak…πŸ˜€

    salam kenal n mu izin tukeran link boleh, mbak?πŸ™‚ hee..

  19. riez says:

    Imam dalam rumah tangga prinsipnya sama bisa memimpin dan mau diingatkan.Misalkan Imam saat sholat ketika bacaanya salah harus mau dibenarkan jangan egois….(kata guru ngaji saya)

  20. Goda-Gado says:

    ya intinya yg menjadi makmum harus sami;na wa atho;na atas segala sesuatu yang tdk melanggar syariat. itu saja.

    batasannya bukan suka atau tidak sukanya
    namun pada benar atau tidaknya menurut syariat.

    selebihnya komunikasi antar pasangan
    itu saja simpelnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s