Ikhlaskah??

Tertarik ama status salah seorang temen di FB, dia bilang gini..

Ikhlas gak sih saat orang yg kamu suka bilang cinta, tapi seminggu berikutnya dia nikah sama orang lain..?

Kalo aku pribadi sih menjawabnya, jujur, ga ikhlas..๐Ÿ˜€ *egois kah aku?? #biarin deh kalo dibilang egois..:mrgreen:

Gimana bisa ikhlas coba, baru seminggu bilang cinta, masa dia bisa nikah ama orang laen.. kalo aku diposisi itu sih, pasti aku merasa ga ikhlas banget, dan merasa dikhianati banget.. *apakah aku terlalu ngikutin perasaan??

Buat mereka yang menjawab ikhlas.. yakin nih ikhlas??? mungkin dimulut bisa bilang ikhlas, tapi dihati apa bener udah bener-bener ikhlas?? Yakiiinnn???:mrgreen: Tapi kalo bener-bener bisa ikhlas dari hati, aku bener-bener salut deh..๐Ÿ™‚

Jadi inget ama apa yg aku alami sendiri, walau ga ditinggal nikah sih..๐Ÿ˜› Tapi sejujurnya sampai sekarang aku belom bisa bener-bener ikhlas dan memaafkan..๐Ÿ˜ฆ Mungkin di awal aku bisa bilang udah maafin, tapi nyatanya hatiku masih belom bisa maafin. Lagian aku ga pengen munafik deh, sok bilang udah maafin kalo kenyataannya hatiku berkata lain.. Aku tau, memaafkan adalah cara yang terbaik, bukan buat dia, tapi buat diri aku sendiri. Karena itu, aku sampai sekarang masih belajar untuk itu..๐Ÿ™‚ #nah lho, ini kemana ceritanya.. kok malah curcol jadinya..๐Ÿ˜€

Nah, temen-temen blogger sendiri ikhlas ga kalo berada diposisi itu???๐Ÿ™‚

71 thoughts on “Ikhlaskah??

  1. Dhenok says:

    kalo dhe mah selalu berusaha untuk berdamai dengan kenyataan aja mbak.. diselingkuhin aja rasanya sakit banget, apalagi ditinggal nikah.. beneran lho, itu cowoknya yang k****g a**r.. udah tahu mo nikah masih bilang cinta, mempermainkan perasaan orang lain aja. #emosi

  2. alia says:

    ikhlas ga’ ikhlas akhirnya harus ikhlas kan?
    dan life must go on bukan?
    jadi yang lalu biarlah berlalu walopun sakitnya ga’ langsung bisa sembuh๐Ÿ™‚

  3. Orin says:

    Forgiven but unforgotten ya Fit ^^

    Kalo aku di posisi itu, mgkn aku akan bersyukur, karena bukan kita yg dikhianati lho, tapi dia sedang mengkhianati calon pengantinnya, ga mgkn dunk pas bilang cinta ke kita dia BELUM berencana mau nikah minggu depan? Alhamdulillah terhindar dari manusia yg kurang bertanggung jawab seperti itu bukan?

    hadeuuuh…panjang bener komennya hihihi

    Semangat Fit๐Ÿ˜‰

  4. Zippy says:

    Lha kalo gitu urusannya pasti awal2nya jelas gak ikhlas๐Ÿ˜€
    Malah keki jadinya.
    Bayangin aja, secepat itu mengatakan cinta dan cepat pula meninggalkannya #tsaah๐Ÿ˜†

  5. mama-nya Kinan says:

    waduh ikhlas itu susah kayaknya untuk hal hal begini mbak..aku pernah mengalaminya..nggak ikhlas banget..karena aku yang ditinggal nikah duluan…tapi setelah aku mendapatkan jodoh yang insyallah lebih baik dari mantan *menurutku lho…hehehe..alhamdulilah ..ikhlas bisa diucapkan dari hati dan dari mulut juga๐Ÿ™‚

  6. apikecil says:

    kalau saya lihat alasannya dulu mbak..
    siapa tahu karena suatu keadaan yg mendesak hingga dia memutuskan seperti itu
    tp memang beraaaaatttttttttt,heheheh

  7. zilko says:

    memang sulit untuk bisa ikhlas dan benar-benar memaafkan. Semuanya memang harus datang dari lubuk hati yang paling dalam yah๐Ÿ™‚

  8. Nchie says:

    Menurut pengalaman pribadi,kalo aku sih ikhlas2 aja fit,justru malahan seneng lah di saat orang yang kita sayangi menikah,padahal jelas2 dia bilang cinta ke akyu..*curhat deh*..
    Tapi beneran,rasanya plong,seneng rasanya kalo dia bahagia hahay..ciyee..

    Fitt..apa kabarnya,kangeun lama ga mampir sini..

  9. septarius says:

    ..
    ku balik lagi kak fit.. *diancem sih* ^^
    ..
    soal ikhlas apa enggak biarlah waktu yg menjawabnya..tsahh.. [cuman itu yg bisa dilakuin]
    anggap aja semua sebagai ujian yang akan mendewasakan diri..๐Ÿ˜‰
    Itโ€™s not over..Itโ€™s not over… *nyanyi-nyanyi sambil sisiran..*
    ..
    untuk belajar memaafkan butuh berapa sks nih..? ku ikut daftar dong.. ^^
    ..

  10. tutinonka says:

    Awalnya pastilah nggak ikhlas, itu sangat manusiawi. Tapi perasaan negatif itu harus bisa dinetralisir, supaya tidak merusak diri sendiri. Bilang saja : “Oh, ternyata dia pembohong dan munafik, alhamdulillah enggak jadian sama aku … ”๐Ÿ™‚

  11. depz says:

    kalo pertanyaannya “bisa” ikhlas apa ngga, mungkin jawabnya sulit
    tapi kalo dilihat dr sisi lain, ya mau tak mau harus merelakannhya bukan?
    toh kalo ngga ikhlas, yg sakit bukan yg meninggalkan, tp yg ngga ikhlas itu.

  12. uni says:

    pas saat itu ga ikhlas๐Ÿ˜€
    tapi dengan berjalannya waktu, belajar untuk merelakan ^_~, dan selalu yakin, akan ada pribadi lain yang lebih baik sebagai gantinya ^^

  13. Dhymalk dhykTa says:

    Salam
    Kunjungan Perdana mbak…

    Klo sdh berkaitan dengan Cinta, berat ikhlasnya …sueer…

    tp klo kembali kan Ke Alloh Insya Allah bisa koq..

    Salam hangat dr Makassar

  14. kakaakin says:

    Salah seorang temanku mengalaminya, Fit…

    Seolah2 si cowok berkata “aku cinta padamu, tapi aku harus menikahinya”
    Dan matanya sembab berhari2…Mau gimana lagi

  15. Neng Rina says:

    hihihi, aku pernah ni diposisi seperti ini beberapa tahun yang lalu.
    ditanya ikhlas apa gak?saat itu jawabannya gak. dimulut dan dihati sama-sama jawab gak.
    tapi sekarang kalau ditanya ikhlas apa gak? saya udah mantap jawab iya. karena Tuhan tau orang itu bukan yang terbaik untuk kita, makanya dikasih sakit dulu, baru dikasih kebahagiaan.

    untung bukan kamu ya. hehe.
    Salam kenal, kunjungan balik๐Ÿ™‚

  16. Necky says:

    laki2 itu seharusnya konsisten dengan ucapan, apabila dia dapat berubah dalam waktu singkat namanya tidak bersikap gentle. Mumpung belum menikah, justru itu merupakan berkah dari Allah…karena sudah dibukakan dengan jelas kekurangannya….jadi ambil hikmahnya kalau dia tidak berbuat yg sama saat sudah menikah

  17. Miftahgeek says:

    Udah.. Maafin aja mba, ntar dengan lapang dada dateng ke nikahannya, ucapin selamat. Abis itu baru ke prasmanan, abisin semua yang ada, bikin dia yang ga ikhlas #eaaa

  18. nh18 says:

    Saya ???
    Ikhas saja …

    Malah bersyukur …
    karena yang bersangkutan itu tidak punya komitmen …
    begitu mudah berubah …
    atau as simple as …
    Udah tau seminggu lagi mau menikah … kok pake menyatakan cinta juga pada kita … buat apaaa coba ???

    Ini pandangan simple saya …

    Salam saya Fit

  19. Regina says:

    Memang membutuhkan waktu untuk bisa ikhlas. Tidak secepat kilat menyambar, tapi pastinya seiring berjalannya waktu, bisa diikhlaskan kok๐Ÿ™‚

  20. @nonaedda says:

    hihihi gw kan jg manusia biasa yah, yang pasti gw ga bsa ikhlas gt aja donk yaah
    masih perlu waktu yah buat ngeikhlasin semuanyaah
    betul banget yah,, kita memang harus belajar yah buat ikhlas
    #syahrinimodeon wkwkwkwkwk๐Ÿ˜†

  21. @zizydmk says:

    Gak mudah memang untuk ikhlas.
    Biarlah waktu yang akan menyembuhkan hati yang sakit. Gimanapun juga kita kan masih manusia, tak mudah mengalahkan hati…

  22. vincent_sared says:

    dia, sejak bertemu ada dihati
    dia, ungkapkan rasa yg sebenarnya aku harapkan
    ungkapan cintanya adalah jawaban dari rasa yg lama kupendam

    itu seminggu yg lalu, dan kini
    dia, menikah dengan orang lain

    hei…
    cintaku tak mampu mencari-cari kasalahan
    jika pada saatnya dia keliru atau gagal memainkan pilihan
    apa pantas cinta ini diwujudkan dengan hukuman ketika dia tersungkur akibat kekeliruannya?

    cintaku hanya ingin membuat dia bahagia
    kebahagiaan menurut ukurannya sendiri
    walau tak pernah peduli dengan semua perasaan kemanusiaanku

    lalu apa aku harus murung
    harus patah dan rapuh
    atau meronta-ronta sampai semua orang mau mewujudkan kehendakku

    lalu bagaimana dengan konsep cinta-ku
    seharusnya aku adalah apa yang ku pikirkan

    semakin kecil sesuatu yg aku ikhlaskan, semakin kecil kebahagiaan yang kudapatkan
    semakin besar sesuatu yg aku ikhlaskan, semakin besar kebahagiaan yang kudapatkan
    jika aku mengikhlaskan seluruhnya, maka aku akan mendapatkan seluruh kebahagiaan

    dia hanyalah setumpukan daging dan tulang
    jika sesekali aku berani merasa berat dan sakit
    mungkin karena inspirasi pelampiasan napsu dan keinginan

    salam kenal….

  23. edratna says:

    Memang tidak mudah..tapi bisa dilakukan.
    Dan kita harus percaya, bahwa dia bukan jodoh kita…dan bersyukur…Mengapa? Daripada nanti kita sudah menikah, ditinggal…kan lebih repot apalagi jika sudah ada buntutnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s