Finally, I Have The Answer

Tadi ngubek-ngubek postingan lama, ga sengaja ketemu sebuah puisi yang sempat aku posting tepat setahun yang lalu, puisi yang aku bikin saat lagi galau-galaunya..😀

Cinta ini..

Akan bertahan sampai kapan??

Akan kah, sampai ke tujuannya??

ataukah..

Akan pudar seiring waktu dan jarak yang membentang…???

Entahlah…

Dan sekarang, I have the answer for this poem.. well, akhirnya cinta itu kandas, seiring waktu dan jarak yang membentang..🙂

Masih inget gimana rasanya waktu bikin puisi ini.. *jadi senyum-senyum ndiri ngingetnya..😀 *eh kok senyum??bukannya nangis..:mrgreen:

Well.. pelajaran yang bisa aku petik sih.. musti mikir panjaaaaaaaaanggg banget kalo mo menjalin hubungan jarak jauh.. kali ini emang bener-bener jera bin kapok menjalin suatu hubungan jarak jauh.. terlalu banyak godaannya..😀

Kalo sahabat blogger sendiri..sanggup ga menjalani hubungan jarak jauh a.k.a LDR ????

32 thoughts on “Finally, I Have The Answer

  1. bangauputih says:

    terus terang nggak sanggup mba.
    itu klo saya kelamaan mengunjungi orang tua di kampung, suami di kota bolak-balik ngebel, takut istrinya kemana-mana, khawatir klo saya sering ngumpul2 ma temen lama, apalagi ketemu mantan, upsss
    pokoknya nggak ada enaknya deh mba hubungan jarak jauh. blum nikah aja nggak enak apalagi dah nikah, sumpah!!!😀

  2. nh18 says:

    LDR ?
    Sepertinya agak sulit …
    karena … jujur saja …
    selain kedekatan hati … cinta juga terkadang perlu melihat secara langsung …
    dan kalau sudah SAH … cinta juga perlu untuk memegang langsung … kedekatan fisik … saling membelai dan seterusnya … kita manusia biasa …

    Salam saya Fit

  3. Surya says:

    Kalau aku bisa bilang, LDR itu hal yang mantap untuk belajar berkomitmen lho fit🙂
    Tapi memang, rasanya berat banget. Tapi kalau memang hubungan itu dijalin dengan komitmen tinggi dan penuh kedewasaan, ku rasa LDR bukan sebuah halangan, meski bagaimanapun juga lebih enak kalau deket, he he he…
    Anyway, aku dan istriku dulu juga sempat LDR selama kurang lebih 3 tahunan, sebelum akhirnya aku bisa balik lagi ke surabaya dan kami akhirnya menikah🙂

  4. mechta says:

    jangan kapok ah…jadikan saja pelajaran yg berharga namun belum tentu situasi yg serupa (dimasa depan) akan berakhir dengan hal yang sama. karena kita semua bertumbuh seiring waktu🙂

  5. Dhenok says:

    saya pernah LDR mbak, tapi cuma bertahan 1 tahun.. hahahaha.. cobaannya gedeeee banget, bener2 mesti sabar.. sekarang mah harus mikir 9x dulu kalo mo LDR lagi..

  6. Orin says:

    Sulit pastinya, tapi bukan tidak mungkin, buktinya banyak yg ber-LDR ria dan baik2 saja. Tapi kalo aku sendiri memilih untuk tidak, khawatir soalnya he he…
    Tetap semangat ya Fit😉

  7. Asop says:

    LDR?
    Saya tiga kali menjalaninya, dengan dua kali di antaranya dengan orang yang sama.
    Tentu udah putus sekarang, dan yang memutuskannya bukan saya, saya malah yang diputusin.:mrgreen:
    Bukti bahwa kaum wanita yang tak kuat di-LDR-kan.😀

  8. yanrmhd says:

    Wah…jangan deh, pengennya deket,
    tapi jika itu gak bisa dihindari…harus ada saling percaya dan kejujuran…🙂

  9. Ismail Agung says:

    LDR (Lintas Djarak Ruang)..

    ga bagus klo ga ada rasa percaya yang kuat satu sama lain. yang satu cemas menanti, yang satu lagi aji mumpung ga ada yang gandeng :p

    tabah, masih banyak tamu yang akan mengetuk pintu (hati).

  10. Jackysan says:

    Jangan Ketawa sendiri di tempat rame aja ya… ntr orang jadi merasa aneh….😀
    Hehhee….
    Puisi yang singkat, jelas, padat, tapi bermakna yang dalam….😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s