Mau Nikah?

Mau nikah? Udah sejauh mana kesungguhannya? Baru sebatas caper, do’a, memantaskan diri, sujud siang malam? yang wanita, pengen dapet suami, tapi belum kenal dengan diri sendiri. Ga jelas mau tipe apa dan berapa.πŸ˜€ *ini mo nyari suami apa mo beli rumah sih?? * *mrgreen* . Ayo, pantesin… yang laki-laki, mau dapet istri, tapi ego masih tinggi. Ngejar body ideal, brain aduhai. Emm, ga ada yang sempurna. Usia kian bertambah itu bukan aib, Enjoy your singleness. Tapi jangan lupa, mantepin terus, ya ilmunya, ya ikhtiarnya.

Jodoh itu di tangan Tuhan. Artinya, dia misterius, yang dekat aja bisa jadi jauh. Jadi yuk, deketin terus, Tuhan yang Maha Baik. Kebanyakannya nih, 3 bulan lagi mau akad, baru deh siap-siap. Mateng-matengin ilmu, nanya-nanya ortu, yaaaah, matengnya kepaksa donk, manisnya beda. Sering ada yang bilang “Semua akan indah pd waktunya” iya, akan. Belum tentu menjadi keindahan kalo kita tak mengusahakannya.

Pacaran bertahun, menjelang nikah kok aneh sikapnya. Inget, nikah amal baik loh. Syetan ga seneng. Pengennya pacaran aja. Udah nikah godaannya melangit. Yang dulunya nampak cuek bisa ngedadak ungkapkan cinta. Hati-hati. Pondasinya komitmen.

Yang sempurna bukan yang tanpa cela, melainkan dia yang menerima cela. Nyari yang sempurna ga akan pernah ada yang nerima, wong situ aja ga sempurna. Ngakuuuuu!? *iya..ngaku :D*

Pengennya dapet suami yang bisa menjadi imam, bisa membimbing dunia akhirat. Emangnya udah siap jadi makmum? Imam duduk harus duduk lho, imam berdiri juga harus ikut berdiri. Komitmen sebelum menikah jangan dijadikan umpan untuk memburu. Kalo diingkari itu sama dengan penipuan namanya.πŸ™‚

Menikah itu hubungan jangka panjang. Bukan cuma seumur kuliah. Jadi pancangkan tali keyakinan pada Tuhan. Tanpa bimbinganNya kita tak berdaya. Mungkin ada yang pernah berencana menikah, tapi akhirnya dibatalin sepihak, memang sakit sih. Tapi dalam hidup tidak ada episode yang abadi. Ayo Bangkit. Tuhan sudah menyiapkan yang terbaik!

Mau nikah, siap hamil dong, siap jadi ayah dong… Pengen punya anak-anak sholeh-sholehat, nah, orang tua itu contoh pertama sebelum tetangga. Mungkin ga sih bisa dapet kaya gitu kalo ga punya bekal? “Aku masih kecil, ga penting bekal nikah”, nah alesannya.. aku kasi tau ya.. kita hari ini adalah kita 5/20 tahun yang akan datang lho. Jadi ga ada kata terlalu cepat belajar untuk mempersiapkan diri buat bekal nikah nanti. Ingat, Tuhan takkan mengubah keadaan hambaNya jika dia sendiri tak memikirkan dan memedulikan. Pasrah bukan tak berusaha bukan?

Nih ada tipsnya : pertama Do’a yang bijak, trus usaha yg tak kenal putus asa, tawakkal deh. semoga Tuhan memberi yang terbaik.πŸ™‚. Bangun cinta dalam pernikahan. Bukan cinta mati-matian dalam pacaran. Kalo ga jadi nikah patah hati berbulan-bulan. Sayang. Ayo pantaskan diri, raih masa depan terbaik. Karir melejit, rumah tangga harmonis, anak dijamin taat pada agama.

*it’s Note To My Self*

58 thoughts on “Mau Nikah?

  1. nique says:

    hhehehe semua akan indah pada waktunya, bener banget
    tapi di antara itu ya harus tingkatkan kualitas diri.
    daripada waktu dibuang buat uring2an. … ya toh?

    have a greati weekend ya Fit!

  2. 'Ne says:

    sukaaa sama postingannya Fit..
    mari siapkan diri sebelum terlambat (maksudnya sebelum terlanjur nikah baru belajar)
    dan juga memantaskan diri sebagai makmum..

  3. ahsanfile says:

    Awaasss… menjelang nikah kalau lagi nemplok pokoknya bisa sampe lengket banget …
    kalau dulu pas masih pacar-pacaran masih mikir ini itu mau nemplok ampe lengket …

    hi hi hi #pengalaman pribadi …

  4. anna says:

    haih, Fitri udah mulai bersiap nih…πŸ™‚
    tapi bener kok, entah kapan menikahnya, yang penting memantaskan diri terlebih dahulu.. suka bagian siap gak jadi makmum.. kadang itu yang sering jadi masalah dalam pernikahan. ada 2 pemimpin. tetep gak bisa, dalam satu rumah pemimpinnya ya 1. dalam satu kapal nahkoda ya 1 aja…

    smoga segera dipertemukan dengan dia yang terbaik, yang disiapkan Allah buat FitriπŸ™‚

  5. die says:

    Apa sih susahnya menikah? πŸ˜€
    kalau sudah menikah, berupayalah menjadi yang terbaik, bukan berupaya meminta yang yang terbaik. Sudah lebih dari 20 tahun menikah, dengan resep ini, sampai sekarang aman-aman saja.

  6. mazda says:

    apikmen postinge.. he he.πŸ˜€, soal jodoh katanya sudah dipastikan.., klo ditanya kapan N*k*h ? sama aja dengan kapan Mati ? kgak usah dicari ntar klo udah waktunya dateng sendiri, bener terpenting berusaha untuk memantaskan diri…πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s