Please, Stop Asking “Kapan Nikah?”

Ada yang tau gimana rasanya di tanyain pertanyaan yang sama berulang-ulang oleh orang-orang disekitar kita??? pertanyaan yang kita sendiri ga tau jawaban pastinya.. pada tau kan pertanyaan apa?? Ini nih pertanyaannya ” kapan nikah?? ” “kapan punya anak?”😀 , kalo mood lagi bagus mungkin masih bisa senyum jawabnya, lah, kita kan ga selalu in a good mood ya, sometime mood lagi down. Bisa-bisa yang nanya kena semprot saking keselnya😛 *tapi liat yang nanya dulu siapa, kalo yang nanya lebih tua, kan ga mungkin di semprot yah, palingan dijawab dengan senyum yang sedikit dipaksakan*

Buat yang suka banget nanyain pertanyaan “kapan nikah”, please.. please banget, kadang-kadang pertanyaan itu terasa sangat mengganggu lho buat orang yang ditanyain. Serius.. sumpe deh😛 *pengalaman soalnya* emang sih, kadang nanyain pertanyaan itu buat nunjukin perhatian. Tapi, aku saranin deh, tunjukin perhatiannya dengan cara lain aja, bukan dengan nanya “kapan nikah?”. Dan akan sangat mengganggu lagi kalo pertanyaannya diikutin dengan kata “nunggu apa lagi?? jangan banyak-banyak milih. Ntar keburu tua” *seriously feel wanna gampar the person who said it deh*

Ketika seseorang dengan umur yang sudah seharusnya menikah menurut masyarakat kita, tapi belom menikah juga, itu bukan berarti mereka terlalu pilah pilih lho. Emang jodohnya aja belom dapet kali. Kalo emang belom waktunya, mau gimana? Allah belom ngasi izin, mau bilang apa??

Dan tau, pertanyaan “kapan nikah” ini akan terasa sangat sangat mengganggu, ketika yang nanyain itu adalah…. eng..ing.. eng… si mantan pacar.😀 *apalagi si mantan udah nikah duluan*

Seperti kata mbak Rindu di status facebooknya :

Kalaupun ada diantara kita yang paling telat nikahnya, sungguh itu bukan salah dan kesalahan kita, jodoh adalah milik ALLAH,kita belum menikah bukan karena orang tua belum merestui, banyak yang direstui orang tua tapi belum menikah juga, belum menikah bukan karena gak bisa bergaul, banyak yang sudah bergaul sampai merendahkan diri gak nikah juga, bukan karena pendidikan kita rendah, abang becak lulusan SD menikah dan pemuda yang bergelar master belum menikah, jadi kalau ada yang tanya “kapan nikah” jawab “Tanya ALLAH” keep the faith”Yang terakhir nikah belum tentu terakhir masuk surga dan belum tentu gak bahagia!”Jodoh yang terbaik akan tiba sesuai doa dan lihatlah nanti mereka yang suka jail nanya kapan nikah tanpa peduli perasaan kita akan melihat bahwa kebahagiaan bukan cuma karena cepat nikah tapi karena kematangan dan kedewasaan memasuki gerbang pernikahan (Ade a.k.a Rindu)

by the way, it’s my opinion lho ya..🙂 no offense..😀

94 thoughts on “Please, Stop Asking “Kapan Nikah?”

  1. lidya says:

    Aku ga tanya loh hihihi soalnya pernah merasakan ditanya pertanyaan itu. Nanti kalau sudah nikah ada pertanyaan udah hamil belum? Kapan nambah anak. Yg paling terbaru selalu ditanyakan padaku gak nambah lagi siapa tau cewe. Oops malah curcol

  2. Evi says:

    Dulu, waktu sebelum nikah aku juga sering mendapat pertanyaan ini Fit..Bete banget! Pengen ngejawab, kok situ reseh amat sik? Tapi apa boleh buat, itu resiko hidup di masyarakat kita hehehe

  3. Arman says:

    hahaha… sebenernya orang nanya gitu itu kan basa basi aja, untuk memulai percakapan. bottom line, orang itu sebenernya care dan perhatian, makanya pengen ngobrol ama kita…🙂

    kalo orangnya gak care, pasti gak nanya. boro2 nanya, ngajak ngomong juga enggak kali. paling cuma bilang ‘hi’ trus pergi.🙂

    jadi emang kitanya yang ditanya gak boleh sensy. emang kalo kita ditanya berulang kali suka kesel ya, tapi kan orang yang nanya itu gak tau kalo kita udah ditanya hal yang sama ama orang lain…

    well ya itu my opinion ya. emang sih gua gak pernah dapet pertanyaan kapan nikah secara dulu malah banyak orang kaget kok tau2 kita mau nikah. huahaha. dan gak dapet pertanyaan kapan punya anak. tapi kita sering banget dapet pertanyaan, kapan anak kedua. kapan andrew dikasih adik. sering banget.

    tapi ya untungnya gua gak pernah merasa annoyed sih, walaupun asli itu sering banget. paling gua bilang aja: ya doain aja ya biar segera. semakain banyak orang yang ngedoain kita, semakin bagus kan? pernah denger/baca tentang ‘the secret’? nah banyak2 deh minta didoain orang. semakin banyak orang yang pengen kita ‘cepet nikah’ atau ‘punya anak’ nanti universe akan ber-allignment untuk membuat doa orang banyak itu terkbaul…🙂 hehehee

  4. Dewi Fatma Permadi says:

    Cuekin aja, Cupid. Uni nikah umur 30, kok. Emang nggak pengen nikah sebelom 30 sih.. Dari dulu niatnya begitu. Jadi ya udah. Semua masyarakat Indonesia bagian barat yang sibuk nanya-nanya akhirnya capek sendiri😀

  5. alaika says:

    pertanyaan yang ‘nyebelin’ tapi sungguh sulit dihindari ya mba? mudah2an setelah postingan ini ga ada lagi yang akan nanya pertanyaan itu lagi ya…..🙂

  6. udazami says:

    whuahahaha

    entah kenapa saya selalu ketawa kalau ada yang nulis tentang masalah nikah, terutama masalah tanya “kapan nikah”😀

    Bahkan dulu pernah bikin tulisan yang kata teman-teman berbau ilmiah dan curhat wkwkwk. Namun memang, biasanya bagi yang masih muda-muda awal *baru berumur 18-23 an, biasanya sangat hobi “mengompori” kakak-kakaknya buat nikah. Mereka inilah oknum “tegaan” yang suka nanya-nanya “Kapan nikah” sama kakaknya.

    Namun ketika mereka berumuran 23an ke atas, barulah akan disadari betapa “pedihnya” ditanya kapan nikah. Terlebih ketika teman-teman sebaya sudah nikah duluan.

    http://zamzamisaleh.blogspot.com
    http://kiripojok.blogspot.com

  7. esti sulistyawan says:

    Sabar mbak
    Anggap aja karena si penanya gakada bahan omongan
    Pernah punya pengalaman gtu juga🙂
    Dan selama itu walo nggedumel dalam hati plus istighfar (kalo inget hehe)
    Saya selalu bilang, minta doanya ya
    Dan sekarang setelah menikah, ditanya lagi, “sudah isi”
    Wahahaha

    Salam kenal ya Mbak🙂

  8. fadecancer says:

    kapan nikah, Fit?? hihihhi……bikin Fitri tambah mangkel ……….😀

    sebenenya sih gak usah kesel juga kali ya , krn orang2 yg menanyakan hal tsb berarti memang care pd kita, dan jadikan saja peranyaan itu sebagai sebuah doa , agar benar2 bisa mendatangkan jodoh yang baik akhlak dan keimanannya…
    (komen sok tau ya si bunda ini)😛
    salam

  9. Inge Febria says:

    memang nggak akan selesai pertanyaan semacam itu, mbak. kalau udah nikah ntar pertanyaannya berudah “kapan hamil?” udah ada anak pertama ganti lagi pertanyaannya, “kapan mau dikasih adek?”

    masyarakat kita memang terbiasa seperti itu. kalau tak bisa merubah masyarakat, tinggal bersabar atas pertanyaan-pertanyaan semacam itu🙂

  10. el_ma says:

    iya mbak, kadang bukan cm pertanyaan itu ajaaa…
    pertanyaan “udah wisuda?udah dpt kerja blm?” juga cukup ngebuat mood agak gimanaaaa gitu…heee…
    but, berusaha dg menjawab “insya Allah secepatnya” sembari senyum menjadi jawaban terampuh menurut ak.hee..

  11. niqué says:

    karena pernah mengalami hal ini, memang sih jengkel banget yah rasanya
    apalagi klo pas timingnya gak pas
    bisa merusak mood lah pokoknya
    tapi ya itu seperti kata Arman, berharap aja mau tulus mendoakan kita saat kita bilang ya secepatnya, mohon doanya aja. Siapa tau doa orang ini yang terkabul kan?

    Klo aku sih dulu, saking udah bosen, tinggal dikasih mesem aja … hehehe habis udah capek nyaut

    pokoke buat yang masih SINGLE bin JOMBLO …
    panjangin usus sabar, tar juga dapat surprise dari Allah

    sebagai orang yang sudah pernah mengalami, dan berdasarkan pengalaman semata ya kuncinya memang cuma SABAR. Tak ada yang lain, karena ketika saya bertemu suami justru bukan di saat saya mengharap lho … tapi di titik kepasrahan yang “klo dikasih alhamdulillah, engga pun ya tetep alhamdulillah.” begitulah kira2 adikku sayang tausiyah pagi ini hahahaha

    selamat berjuang dalam penantian yaaa!

  12. danirachmat says:

    Salam kenal Mba Fitri..😀
    Setuju banget kalo pertanyaan ini memang sebaiknya tidak ditanyakan. Bahkan sebagai bentuk perhatian.
    Ah pokoknya setuju banget deh. Soalnya punya beberapa temen dan saudara di kondisi yang bisa bikin bete berat kalo ditanya pertanyaan ini

  13. nh18 says:

    tetap berikhtiar … itu kuncinya …
    walk arround … see arround …
    jangan sibuk dengan dunianya sendiri …
    Mulailah dengan memperhatikan orang lain … baik laki maupun perempuan … baik tua maupun muda

    salam saya Fit

  14. izzawa says:

    aku juga sering ngerasain gitu fit…sabar aja hehehe…
    awalnya sih rada kesel, tpi belakangan udah biasa dan udah kebal dengan pertanyaan itu..
    kalauu ada yang nanya lagi ,,ngakak aja sambil guling2 hehe

  15. yayats38 says:

    Yang menjadi saya bingung kenapa orang selalu ingin bertanya “kapan menikah” dan itu sudah menjadi kebiasaan yang langsung aja meluncur dari mulut kepada seseorang yang belum menikah.
    Saya menikah di usia 30 tahun, sebelum itu ketika pulang kampung juga pasti ada yang tanya ? Kapan bawa boyongan, kapan beristri dll .. he he .. Termasuk bapak saya nelpon beberapa kali😀
    Dinikmati aja🙂

  16. wanspeak says:

    ketika banyak temen yg udah nikah….saya jd gak bisa ngajak mereka kumpul2 lagi karena sudah punya pasangan masing2….udah, ah! tulisan ini bikin saya galau, hehehehe

  17. Annie Tjia says:

    Kadang bukan cuma orang tua ato kerabat aja yang nanya begini.. Pacar sendiri juga suka nanya cuma karena mamanya udah nanya juga sebelumnya. Huhh.. Meskipun mereka ga bermaksud bikin kita ngerasa ga nyaman, kan kesel juga jadinya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s