Twitter Oh Twitter

Apa sih arti social media buat kamu? Kalo buat aku sih, selain buat keep in touch ama temen-temen yang jauh, ya buat seneng-seneng aja. Salah satu social media yang lagi banyak di gandrungi sekarang ini ya twitter. Di twitter, kita bebas buat berkicau apa aja. Twitter juga tempat kita bebas becanda ama siapa aja. Namanya juga becanda, ya jangan di tanggepin serius dong ya.๐Ÿ˜€

Aku sering becanda dengan temen-temen blogger, dari becanda biasa, sampe yang gombalan-gombalan yang emang ga ada arti apa-apa. Buat aku, don’t take too serious lah apa-apa yang ada di twitter. Hiburan semua itu mah. Tapi sayangnya, ada orang-orang yang ternyata menganggap serius becanda-becandaan disana. Duh, hidup di dunia nyata aja udah serius, mbok ya di dunia maya jangan dibawa serius gitu kali.

Ini berawal dari beberapa hari yang lalu, aku dapet pesan dari seseorang, sempat kaget sih. Kok tiba-tiba dia ngirimin aku pesan gitu. Ternyata, semua itu gara-gara tweet-tweet becanda ga pentingku ama salah satu temen blogger yang notabene udah aku anggap kaya adek. Sini deh aku kasih tahu, aku bukan berondong fans club, jadi tenang aja ya. lagian kalo aku mo PDKT in orang, ga bakal lewat social media juga kali. Lagian aku juga udah punya uda ini..๐Ÿ˜€

Advice aku sih, jangan posesif gitu kali ah. Ntar cowok-cowok pada kabur lho. Ini cuma saran lho ya, didenger alhamdulillah, ga didenger juga ga ada ruginya sih buat aku..๐Ÿ™‚. Oke deh, sekian dulu uneg-uneg malam ini, markibo (mari kita bobo) lagi.. daahhh..

By the way, postingan ini di sponsori oleh timeline twitterku yang sangat menghibur dan sukses bikin aku ngakak malam ini๐Ÿ˜€

25 thoughts on “Twitter Oh Twitter

  1. vizon says:

    Memang betul sih kalau becandaan di socmed itu jangan terlalu dianggap serius. Namun, kita juga patut membatasi diri, jangan sampai becandaan yg terlewat batas, karena justru akan menjadi bumerang buat kita..

    Saya ingat dengan kata-kata seorang kawan; “sebuah tulisan itu hanya akan menjadi hak kita selama ia belum dipublikasikan. Ketika ia sudah dilempar ke ruang publik, maka kita tidak lagi punya kendali atas interpretasi orang terhadap yg kita tulis”..

    So.. Mari tetap bercanda, namun harus senantiasa waspada..๐Ÿ™‚

    salam,
    http://www.hardivizon.com

    • fitrimelinda says:

      hehehe..iya sih uda. selama becandanya masih ga melewati batas,ya nggak apa-apa.
      lha ini, becanda biasa, kok ya ditanggepin macem-macem ama orangnya. udah keburu su’udzhon sih๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s