Kopdar Great Wall of Koto Gadang

*Bersih-bersih blog yang udah lumutan dan penuh dengan sarang laba-laba dulu*๐Ÿ˜€

Setelah lama ga pernah kopdaran lagi (sejak lebaran kemaren) akhirnya hari Minggu yang lalu aku kopdar lagi dong. Kali ini kopdarnya ama bundo Adel dan si Fanz. Kalo ama bundo sih, ini kopdar yang ke …*bentar diitung dulu yang keberapanya* oh iya, yang ke 4, kalo ama Irfan sih ini baru pertama kali, walo udah sering komunikasi lewat twitter dan FB๐Ÿ˜€

Niatnya sih udah lama pengen ngerencanain kopdar ini, sekalian mo jalan-jalan ke Great Wall of Koto Gadang yang baru di diresmiin itu, tapi berhubung pada (sok) sibuk๐Ÿ˜€, baru kemaren deh kopdarnya terealisasi. Hari Kamis aku nge-hubungi bundo, nanyain kapan bisanya. Kata bundo sih Jumat ama Minggu bisa, kalo Sabtu bundo kan praktek, akhirnya kita putusin kopdarnya hari Minggu jam 8 di rumah bundo. Hari Minggu akhirnya tiba, dan aku bangun telat aja dong, gara-gara malamnya begadang sampe midnight baca buku๐Ÿ˜€. Bangun jam 7 kurang sepuluh, padahal janjian jam 8, dan itu berarti aku mesti berangkat jam 7 dari rumah biar ga telat. Akhirnya mandi dan dandan buru-buru deh, dan berangkat jam setengah 8 dari rumah๐Ÿ˜€. Nyampe dirumah bundo sekitar jam setengah 9 kurang dikit, ternyata Irfannya juga baru nyampe dong. ckckckc, padahal rumahnya deket *geleng-geleng kepala*๐Ÿ˜›

Setelah duduk bentar, kita langsung berangkat ke Koto Gadang. Kita mutusin pergi dengan menggunakan angkot, kalo pake motor bakal susah bolak balik. Dan alhamdulillah jalanan pagi itu ga macet. Dari rumah bundo ke Koto gadang kalo ga salah memakan waktu sekitar 15 menit. sampe di Koto Gadang, mesti jalan kaki sekitar 500 M, baru deh sampai ke Great Wall nya. Pagi itu, lumayan ramai yang berkunjung ke sana, kebanyakan sih untuk berolahraga. Sampe di Great Wall foto-foto dulu dong *teteup*๐Ÿ˜€



Btw, untungnya nih kita memulai rutenya dari Koto Gadang, kalo dari arah Panorama rutenya bakal banyak mendaki. Dan aku saranin kalo mau kesini sih, pake sandal/sepatu yang nyaman. Yang cewek jangan coba-coba deh pake high heels dan sejenisnya kalo kesini๐Ÿ˜€.




Great Wall ini baru di resmikan beberapa bulan yang lalu, tapi sayangnya di tembok-temboknya udah banyak dengan tulisan-tulisan orang-orang yang ga bertanggung jawab๐Ÿ˜ฆ, bikin jelek jadinya.


Satu lagi yang sangat disayangkan, udah jelas-jelas terpampang peringatan kapasitas jembatannya maks 10 orang, eh masih banyak pengunjung yang mengabaikan peringatan ini, dengan cueknya menyeberang rame-rame melebihi kapasitas jembatan. Padahal kan itu demi keselamatan pengunjung juga.๐Ÿ˜ฆ


Abis dari great wall ini, kita sarapan dulu deket simpang 3 panorama.


Setelah itu, kita pulang lagi ke rumah bundo, karena rencana selanjutnya mau ke aia kawa daun di Biaro. Dan tempat ini baru buka jam 3 an. Di rumah bundo, kita malah sibuk masing-masing, sibuk ngopy film, sibuk online (-_-“). Dan hujan pun turun, udah khawatir aja, rencana selanjutnya bakal batal. Tapi alhamdulillah jam setengah 3 hujannya berhenti. Karena jam segitu kawa daunnya belom buka, jadinya kita mutusin ke rumah puisi Taufik Ismail yang ada di jalan lintas Bukittinggi โ€“ Padang Panjang. Perjalanan ke sini memakan waktu lebih kurang setengah jam, mana di sepanjang jalan dari Padang Lua, macet banget. Untungnya kita pake motor jadi bisa nyelip sana sini๐Ÿ˜€


Dan sampai di Rumah Puisi ini, kita ngisi buku tamu dan melihat-lihat sekeliling. Dan aku langsung jatuh cinta dengan suasana disana. Bener-bener nyaman, dengan lemari buku yang menyimpan berbagai macam koleksi buku bapak Taufik Ismail, dan pemandangan yang memanjakan mata di sekeliling rumah *pengen punya rumah yang kaya gini juga plus koleksi buku yang banyak kaya gitu*๐Ÿ˜€





Di depan rumah puisi ini, ada cottage aie angek, bagus deh, cocok buat yang pengen honeymoon #eh๐Ÿ˜›.



Setelah foto-foto bentar *ga asik, yang suka foto cuma aku doang, yang lainnya pada ga suka di foto* kita pun pulang ke rumah bundo, dan setelah itu pulang ke rumah masing-masing, soalnya udah jam 5, mana langit udah mendung banget. Dan jalan-jalan ke kawa daunnya di batalin aja, udah capek juga soalnya.๐Ÿ˜€.


39 thoughts on “Kopdar Great Wall of Koto Gadang

  1. LJ says:

    #suka banget foto yang terakhir.. langit mendung di gunung marapi..

    nah gitu dong.. hapdeettt.. jangan kemalesan jadi blogger..๐Ÿ˜›

  2. nh18 says:

    Great Wall nya keren Fit …
    aaahh pengen sekali-sekali saya berkunjung ke sana
    waktu saya tugas di Sumbar dulu … object ini belum ada

    salam saya Fit

  3. bebe' says:

    Hiks.. liat tembok yang dicoret2 jadi sedih deh. Manalah kata2nya ga banget pula *tepok jidat*
    Tapi tempat wisata great wall sama jembatannya lucu.๐Ÿ˜€

  4. Fian Syauqi says:

    wah saya baru tau kalau disumbar ada great wall๐Ÿ˜€
    mungkin lain kali kalau maen2 ke sana pengen juga deh merasakan tembok china versi koto gadang ..

    salamkenal dari pekanbaru๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s